DAFTAR BERITA

Rabu, 25 Januari 2012

LAPORAN NASA TENTANG BADAI MATAHARI



INFO PALUTA.com-Pesawat ruang angkasa SOHO yang mengorbit matahari telah dicitrakan banyak meletus filamen lift off permukaan matahari aktif dan peledakan besar gelembung magnetik plasma ke ruang angkasa. Gambar ini menunjukkan matahari di sinar ultraviolet, sedangkan bidang pandang meluas lebih dari 2 juta kilometer, atau 1.243.000 mil, dari permukaan matahari.DEMIKIAN YANG DIRILIS NASA DI WEBSITE resminya.NASA

Sementara petunjuk dari ledakan badai matahari, yang disebut coronal mass ejections atau CMEs, ditemukan oleh pesawat ruang angkasa pada awal tahun 1970, ini gambar dramatis adalah bagian dari catatan rinci dari perkembangan ini CME dari pesawat ruang angkasa SOHO saat operasi. Minimal, CMEs siklus aktivitas matahari terjadi sekitar seminggu sekali, dengan tingkat maksimal dua atau lebih per hari. CMEs sangat kuat dapat mempengaruhi cuaca ruang angkasa dan mereka diarahkan menuju planet kita dapat memiliki efek serius

Mengingat kebutuhan yang sah untuk melindungi Bumi dari bentuk yang paling intens cuaca ruang - semburan besar energi elektromagnetik dan partikel yang kadang-kadang bisa streaming dari matahari - beberapa orang khawatir bahwa raksasa "pembunuh solar flare" bisa melemparkan energi yang cukup untuk menghancurkan Bumi. Mengutip fakta akurat bahwa aktivitas matahari saat ini ramping dalam standar siklus 11-tahun, ada orang-orang yang percaya bahwa 2012 bisa bertepatan dengan seperti flare.Tapi ini siklus matahari yang sama telah terjadi selama ribuan tahun. Siapapun di atas usia 11 telah hidup melalui seperti maksimum surya dengan tidak membahayakan. Selain itu, maksimum matahari berikutnya diperkirakan terjadi pada akhir 2013 atau awal 2014, bukan 2012.SOHO ini gambar diambil dari suar surya di panjang gelombang 195 karena meletus dari matahari pagi Selasa, 28 Oktober, 2003. Ini adalah suar yang paling kuat diukur dengan metode modern. > Lihat lebih besarPara Solar and Heliospheric Observatory (SOHO) pesawat ruang angkasa ini gambar diambil dari solar flare seperti meledak dari matahari pagi Selasa, 28 Oktober, 2003. Ini adalah suar yang paling kuat diukur dengan metode modern. Kredit: NASA / SOHO paling penting, bagaimanapun, bahkan jilatan api matahari terbesar adalah tidak cukup kuat untuk menghancurkan Bumi secara fisik.Ini bukan untuk mengatakan bahwa cuaca ruang angkasa tidak dapat mempengaruhi planet kita. Panas ledakan solar flare tidak bisa membuat semua cara untuk dunia kita, namun radiasi elektromagnetik dan partikel energik pasti bisa. Solar flare sementara dapat mengubah bagian atas atmosfer menciptakan gangguan dengan transmisi sinyal dari, katakanlah, sebuah satelit GPS untuk bumi menyebabkan ia menjadi off oleh banyak meter. Fenomena lain yang dihasilkan oleh matahari bisa menjadi lebih mengganggu. Dikenal sebagai coronal mass ejection (CME), ledakan-ledakan surya mendorong semburan partikel dan fluktuasi elektromagnetik ke atmosfer bumi. Mereka fluktuasi bisa mendorong fluktuasi listrik pada permukaan tanah yang bisa meledakkan keluar transformator di jaringan listrik. Partikel CME juga dapat berbenturan dengan elektronik penting onboard, satelit dan mengganggu sistem tersebut.Dalam dunia yang semakin teknologi, di mana hampir semua orang bergantung pada ponsel dan GPS kontrol tidak hanya di-mobil sistem peta Anda, tetapi juga pesawat navigasi dan jam yang sangat akurat yang mengatur transaksi keuangan, cuaca ruang adalah masalah serius.Tapi itu adalah masalah badai cara yang sama masalah. Satu dapat melindungi diri dengan informasi muka dan tindakan pencegahan yang tepat. Selama menonton badai, pemilik rumah dapat tinggal diam. . . atau dia bisa menyegel rumah, matikan elektronik dan keluar dari jalan. Demikian pula, para ilmuwan di NASA dan NOAA memberikan peringatan kepada perusahaan listrik, operator pesawat ruang angkasa, dan pilot maskapai penerbangan sebelum CME datang ke Bumi sehingga kelompok-kelompok ini dapat mengambil tindakan pencegahan yang tepat. Meningkatkan kemampuan ini prediksi prediksi cuaca cara yang sama telah meningkat selama beberapa dekade terakhir adalah salah satu alasan NASA mempelajari matahari dan cuaca ruang. Kita tidak bisa mengabaikan cuaca ruang angkasa, tapi kita bisa mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi diri kita sendiri.Dan, bahkan pada terburuk, flare matahari secara fisik tidak mampu menghancurkan Bumi.Untuk informasi lebih lanjut mengenai 2012, kunjungi
› 2012: Beginning of the End or Why the World Won't End?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

KOMENTAR TIDAK BERBAU SARA,PORNOGRAFI DAN PELECEHAN INDIVIDU