DAFTAR BERITA

Sabtu, 13 September 2014

Kisah Para Penari Telanjang


INFO TABAGSEL.com-Penari telanjang yang berada dalam industri perdagangan seks menyatakan sulit untuk berhenti, tulis Ben Miller. Bagaimanakah kisah mereka?

Setiap hari ribuan orang di seluruh dunia mengatakan: "Saya berhenti." 


Banyak orang sulit untuk meninggalkan pekerjaan atau profesi mereka, tetapi ketika seseorang berada dalam industri seks keputusan akan lebih memiliki nuansa, rumit dan penuh tantangan.

Jennifer Danns yang bekerja sebagai seorang penari telanjang di usia 20an, ketika masih kuliah di sebuah universitas. Dia mengatakan industri ini dapat menenggelamkan mereka.

"Orang pertama mengawalinya sebagai penari telanjang. Tetapi kemudian mereka menanyakan kepada diri mereka sendiri "Apakah masalah yang besar untuk melakukan pemotretan atau film? Batasan mereka dapat berubah. Anda harus mempersiapkan diri Anda untuk melakukan percepatan, berbeda dengan karir normal."

Danns, yang menulis buku Stripped: The Bare Reality of Lap Dancing tentang pengalamannya, mengatakan semakin lama Anda berada didalamnya, semakin sulit Anda meninggalkan industri tersebut.

"Sulit untuk mencari sebuah pekerjaan normal. Bagaimana Anda menjelaskan kemana anda selama dua, tiga atau sembilan tahun? Anda harus berbohong karena khawatir dengan stigma sosial.

"Jika Anda bekerja di sebuah bar untuk sehari dan keluar, Anda tak akan dikenal sebagai bartender, tetapi jika Anda bekerja di industri seks untuk sehari, maka anda menjadi seorang penari telanjang. Meski jika kita pergi ke industri yang paling liberal Anda tetap akan terlihat sebagai seorang "penari telanjang."


Danns juga menyakini bisnis ini seperti candu.

"Suatu akhir pekan Anda mendapat klien yang kaya dan memberi Anda banyak uang. Kemudian Anda mungkin tidak dapat memperoleh banyak uang dalam dua pekan dan pada pekan ketiga Anda kembali memperoleh uang. Seperti candu."

Amy Cade, 28 tahun, yang besar di Tring, Hertfordshire, mengatakan dia memulai karir sebagai penari di sebuah klub malam di Ibiza , kemudian menjadi penari telanjang, dan bekerja di industri film porno - dan meninggalkan pekerjaan karena berbagai alasan.

"Saya terjun (ke industri film porno ) untuk mengeksplorasi fantasi seksual saya, tetapi ternyata itu pekerjaan yang sulit, dengan banyak perjalanan dan sangat tidak inovatif - membosankan," kata Cade. Dia sekarang tinggal di Berlin dan bekerja paruh waktu sebagai escort dan artis.


Lain lagi pengalaman, Courtney Morgan, 25 tahun, yang bekerja di klub telanjang selama dua tahun sampai dia memutuskan untuk keluar. "Saya pikir saya menginginkan kehidupan yang normal, jadi saya mengambil cuti dan kembali ke sekolah. Saya mencoba berbagai pekerjaan termasuk IT, penggalangan dana dan jadi relawan. Saya melakukannya selama satu setengah tahun dan saya kemudian tidak mendapatkan pekerjaan selama enam bulan. Saya pikir saya rindu bekerja kembali dan menari."

Morgan pun kembali dan dia bekerja di Spearmint Rhino London tengah., "Mungkin saya suatu hari berharap saya dapat memiliki klub dan membuka bisnis sendiri. Saya pikir kuncinya adalah percaya diri. Jika Anda memiliki rasa percaya diri, Anda dapat mencetak uang."

Dan ketika Anda mendapatkan uang yang cukup itu artinya Anda harus pergi, jelas dia.

Tidak ada komentar: